my bad..

Standard

hari ini tiba2 ada telpon dari yang katanya bank *****. dia bilang dia telemarketing yang mau nawarin promo karena aku pengguna kartu kredit bank tersebut..

yang dia tawarin adalah kartu pendamping dari kartu kredit yang sudah ada..keuntungan yang bakal aku dapet katanya:

1. diskon 10% atau lebih dari setiap transaksi yang dilakukan menggunakan kartu kredit.

2. reservasi hotel untuk satu malam di semua hotel diseluruh Indonesia (ada 2 voucher hotelnya)

3. paket spa, ear wax, dll dari sebuah tempat yang bernama Aurora Spa (yang kalo dilihat beralamat di bali..jadi gimana pake vouchernya secara aku ada di jakarta)

untuk voucher hotel ini sama voucher spa dll..berlaku selama 1 tahun (jadi kalo selama satu tahun ga dipake ya angus) dan kalo mau pake harus reservasi dulu 1 minggu sebelumnya ke sebuah no telpon.

dia bilang bebas biaya administrasi tahunan (karena aku salah satu nasabah terpilih yang beruntung katanya) tapi ada iuran sebesar kira2 65.000/bulan selama 36 bulan..

nah…denger ada iuran gt kan aku langsung ga mau yah..aku bilang sama orangnya kalo aku ga tertarik..tapi si orang itu bilang nanti ada kurir yang akan mengantar kartu ke kantor. katanya aku ga usah menyiapkan uang cash apapun. nanti informasi lebih lanjut bisa skalian tanya2 sama kurirnya. waktu aku tanya kalo mau cancel gimana, bisa ga? dan katanya bisa..aku hanya perlu menunjukkan kartu kredit kepada kurir yang akan datang nanti sebagai bukti kalau aku adalah pemegang/pemilik kartu kredit tersebut.

akhirnya kurir itupun datang..dan dia kasih brosur voucher2 spa dan hotel tersebut..dia minta liat kartu kredit aku..sementara aku baca brosur2nya di depan si kurir tersebut (sebagai catatan, kejadian ini berlangsung di kantor..di tempat satpam..) selama aku baca aku ga merhatiin si kurir itu..yang aku tau dia bawa semacam alat gitu..

sesudah itu dia minta aku ngisi formulir..yang aneh karena di kop suratnya bukan nama bank yang tadi nelpon aku..tapi kop suratnya adalah Leon Savalo Mbl yang ada 2 alamat yang satu di Tuban Bali dan yang satu di Ciputat. aku langsung curiga..kenapa kok kop suratnya gini…pas aku tanya sama dia, aku liat di tangan si kurir itu dia megang kayak bukti transaksi gitu..langsung deh aku minta..

pas aku liat ternyata tanpa seijin dan sepengetahuan aku dia udah maen gesek aja kartu kreditnya dengan transaksi sebesar Rp. 2.355.000…yang bikin aku marah karena sebelum transaksi dia ga bilang atau ijin apapun (seperti yang biasanya dilakukan kasir kalo kita melakukan transaksi dengan kartu kredit) dan bahkan setelah dia melakukan transaksi pun dia ga bilang apa pun..ga minta tanda tangan dsb..bahkan bukti transaksinya aja ga dikasih ke aku (kalo ga aku yang minta)..

semakin curiga dan kesel, aku langsung menghubungi call centre bank ***** dan setelah dikonfirmasi ternyata transaksi sebesar Rp. 2.355.000 itu udah masuk ke rekening aku atas nama Charity Mbl yang alamatnya di Mangga dua Square..waktu aku tanya apa ada promo seperti yang tadi aku dikasih ini, ternyata orang call centre nya bilang memang ada tapi bank ***** tidak pernah mendatangi nasabah..jadi tau deh kalo ternyata aku sedang jadi korban penipuan…yang mana semuanya adalah salah aku karena kenapa juga aku kasih kartu kredit aku ke orang yang ga jelas yang ga aku kenal..

aku langsung bilang sama kurirnya..tolong uang aku dikembaliin atau ga aku bakal lapor polisi..dan si kurir itu langsung gemeteran..dia brusaha buat melakukan void pada mesin yang dia bawa tadi..sambil telpon2 sama bosnya kayaknya nanyain password gt2..bgitu aku liat tnyata voidnya ga berhasil..reconnecting terus..untungnya ada salah satu temen kantor cowo yang kluar dan bgitu aku critain dia langsung minta KTP, SIM, dan STNK si kurir beserta motor si kurir yang ditahan. sementara si kurir disuruh pergi dan nanti kembali buat kembaliin uang aku.

sehabis itu aku langsung ke bank yang bersangkutan..konfirmasi…lapor sekalian blokir kartu kredit aku.. bgitu aku balik lagi ke kantor, ga brapa lama…si kurir balik lagi ternyata sama satu orang laen yang mungkin adalah bosnya..dia bilang transaksinya udah divoid dan juga kasih bukti voidnya..aku langsung konfirmasi ke call centre bank..dan ternyata emang bener..ya udah deh aku balikin semua barang dia KTP, SIM, STNK sama motornya..

aku ga sedih soal uang yang ampir ketipu tadi..bukan karena aku banyak duit…sama sekali bukan..secara saldo di rekening udah bener2 abis..tapi waktu lapor ke bank tadi aku sms dia..aku bilang:

“dudul..tolong..aku baru aja ditipu orang..”

dan ternyata dia ga respon apapun..ga sms..ga telpon..ga da respon apa pun..padahal aku udah sms dari jam 14.30 tadi..sampai sekarang, sampai akhirnya masalahnya selesai pun dia ga kasih respon apa2..

ada beberapa kemungkinan yang aku pikir kenapa dia ga kasih respon:

1. dia sibuk ada miting atau apa jadi dia ga sempet baca smsnya..

2. dia masih terlalu marah sama aku jadi dia males baca sms dari aku..atau dia pikir itu sms2 yang biasa aku kirim yang cuma ngucapin met pagi..met siang dsb2..makanya dia anggep ga penting dan dia ga baca..

3. dia udah baca smsnya dan dia pikir itu sms boong hanya untuk mencari perhatian dia..hanya untuk bikin dia balas sms aku..

4. ini kemungkinan yang paling aku ga mau..dia udah baca smsnya dan dia ga peduli..

aku ga tau yang mana jawabannya..

tapi sekarang aku juga takut…gimana kalo orang2 tadi ngincer aku..tadi ada telpon dari nomor yang ga aku kenal…dan waktu aku angkat langsung dimatiin..aku jadi parno..takut brasa kayak di pelem2.. yang dikuntit dan diburu dan akhirnya disakiti gt2..

hehehhehe…lebay sih..tapi semoga aja ga kejadian..

dear God..tolong lindungi aku..amen..

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s